Satgas Klaim Nol Kematian Pasien Covid-19 Gejala Ringan

Redaksi Luwuk Post
Ketua Satgas Covid-19 Doni Monardo. (Foto: ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)
Ketua Satgas Covid-19 Doni Monardo. (Foto: ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)

JAKARTA-Ketua Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengklaim angka kematian pasien terpapar virus corona (Covid-19) dengan gejala ringan yaitu nol persen atau belum pernah ada. Temuan itu, menurut Doni, sekaligus menunjukkan bahwa kasus kesembuhan dari pasien Covid-19 gejala ringan sebesar 100 persen.

“Kita punya pengalaman juga, pasien dengan gejala ringan angka kesembuhan mencapai 100 persen dan nol kematian,” kata Doni dalam bincang ringan yang disiarkan di kanal YouTube BNPB, Kamis (22/10).

Ia tak memperinci jangka waktu kesembuhan pasien dengan gejala ringan tersebut.

Namun ia membandingkan dengan angka kematian dari pasien Covid-19 gejala sedang mencapai 2,6 persen, lalu pasien Covid-19 dengan gejala berat mencapai 6-7 persen, sedangkan pasien Covid-19 dengan gejala kritis angka kematiannya mencapai 67 persen.

Selain itu, Doni juga mengklaim fasilitas laboratorium untuk pemeriksaan Covid-19 di tanah air sudah mulai berkembang banyak di sejumlah daerah.

Riwayat penambahan itu tercatat dari yang awalnya hanya satu laboratorium di Balitbangkes Kementerian Kesehatan, kini menurut Doni telah berkembang di 377 laboratorium seluruh Indonesia.

Penambahan fasilitas pendukung itu, menurut Doni, juga terjadi seiring dengan berkembangnya kasus positif Covid-19 di hampir seluruh penjuru tanah air.

“Secara umum jumlah laboratorium ini memadai, namun jumlah petugas labnya yang masih terbatas,” kata dia, dirilis CNNIndonesia.com.

Berhubungan dengan laboratorium, Doni mengklaim Indonesia telah berhasil mencapai pemeriksaan 40 ribu sampai 45 ribu spesimen per hari. Pada beberapa kasus, pihaknya pernah melampaui pemeriksaan lebih dari 50 ribu spesimen per hari.

Menurutnya, hal ini tergolong baik meskipun masih di bawah standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Diketahui WHO menetapkan standar pemeriksaan 1 orang tiap 1.000 penduduk per pekan.

Dengan asumsi Indonesia memiliki 267 juta penduduk, ia menjelaskan target pemeriksaan seharusnya mencapai 267 ribu orang per minggu.

“Sementara kalau pemeriksaan spesimen hari rata-rata itu sudah melampaui 270 ribu spesimen. Namun ada kalanya satu orang itu sampelnya lebih dari satu, sehingga kemampuan kita rata-rata sekarang ini sekitar 33 ribu orang per hari, artinya ini peningkatan luar biasa,” jelasnya.

Lebih lanjut, Doni memaparkan penurunan kasus aktif Covid-19 di Indonesia pada Oktober ini.

Doni mencatat kasus aktif per (20/9) yang mencapai 23,6 persen dari total kasus, namun pada (21/10) kasus aktif turun menjadi 16,81 persen. Begitu pula dengan angka kesembuhan, yang naik dari 72,5 persen di (20/9) jadi 79,73 persen di (21/10).

“Untuk angka kematian masih di bawah standar WHO yaitu 3,45 persen. Namun mudah-mudahan saja semakin kita memahami angka kematian tertinggi adalah mereka yang memiliki komorbid,” ujarnya dilansir CNNIndonesia.com. (psp)

 

 

 

*)  Artikel ini telah tayang di www.cnnindonesia.com, dengan judul : “Satgas Klaim Nol Kematian Pasien Covid-19 Gejala Ringan” pada Kamis 22 Oktober 2020

 


Komentar

Berita Berikutnya

Cukup Halo, Rp 62 Juta di Tangan

PALU, LUWUK POST–Subdit Cyber Direktorat Reskrimsus Polda Sulawesi Tengah, mengungkap penipuan yang mencatut nama pejabat daerah di Kabupaten Donggala. Inspektur Inspektorat dicatut, puluhan juta berhasil dikumpulkan. Para pelaku mengaku dari Inspektorat Donggala, lalu meminta uang ke kepala desa (Kades). Modus pelaku sebenarnya pola lama. Namun, nyatanya empat kepala desa berhasil […]
UNGKAP PENIPUAN: Subdit Cybe Ditreskrimsus Polda Sulteng saat jumpa pers menghadirkan tersangka di Polda Sulteng kantor lama, Kamis (22/10). [Foto: Barnabas Loinang/ Luwuk Post]